Aliza Gunado: Isu Pilpres Jangan Dibolak-balik

Tanggal 01 Des 2023 - Laporan Wawan/rls - 191 Views
Kader Muda Partai Golkar Aliza Gunado.

MOMENTUM, Bandarlampung--Kader Muda Partai Golkar Aliza Gunado tanggapi perihal isu-isu yang disampaikan lawan pasangan Capres-Cawapres nomor urut 2 Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka. Lawan politik Prabowo Subianto, seperti Ganjar Pranowo, Anies Baswedan kerap menyampaikan isu-isu yang dinilai menyindir pasangan nomor urut 2 tersebut. 

Aliza mengatakan, soal statement Capres Ganjar Pranowo yang memberi nilai lima soal penegakan hukum saat ini seharusnya dipertanyakan kepada Cawapresnya Mahfud MD yang merupakan mantan menkopolhukam.

"Kemudian di legislatif, Ketua Komisi III DPR RI adalah kader partai PDIP," ujarnya dalam keterangan tertulis, Jumat (1-12-2023).

Selain itu, terkait isu yang menyatakan kekuasaan saat ini seperti zaman orde baru karena adanya indikasi akan mobilisasi ASN, pendamping PKH, pegawai lapas, dan perangkat desa.

Tetapi yang harus digarisbawahi adalah kementrian yang menaungi ASN adalah MenPANRB, dan menterinya adalah petugas partai dari parpol tertentu.

"Jadi dari beberapa point di atas mengenai kalimat seseorang mengatakan, yang berkuasa saat ini adalah seperti orde baru, arti sebenarnya itu perkataan lebih baik disampaikan kepada siapa untuk siapa?" katanya.

Kemudian, lanjut Aliza, soal isu IKN yang disampaikan Capres Anies Baswedan, bawah perpindahan ibu kota akan terjadi ketimpangan baru untuk beberapa daerah lain.

Menurut Aliza, sebaiknya Anies diskusi atau berbicaralah terlebih dahulu kepada cawapresnya, karena partai PKB juga ikut menyetujui dan ikut menandatangani saat pembahasan di DPR RI serta pengesahan Undang-Undang (UU) Nomor 3 Tahun 2022 tentang Ibu Kota Negara (IKN).

"Dan ketua umum PKB adalah Muhaimin Iskandar, yang saat ini menjadi cawapresnya, Apakah mereka belum sempat ngobrol terkait IKN?" katanya.

Isu terakhir yakni perihal persatuan Indonesia, menurutnya hal ini sudah tidak perlu diperdebatkan lagi. Di mana sejak 2019 Prabowo dan Joko Widodo sudah bersama bersama-sama dalam satu pemerintahan demi wujudnya persatuan indonesia setelah pilpres 2019.

"Di dunia hanya disini kita bisa lihat antara rival bekerjasama demi bangsanya dengan menyampingkan ego masing-masing," katanya.

Oleh karena itu, ia mengimbau kepada tim sukses pasangan Capres mana pun untuk tidak memprovokasi masyarakat.

"Stoplah memprovokasi dan stoplah Terprovokasi mari kita sambut demokrasi ini dengan santai dan riang gembira," katanya. (**)

Editor: Agus Setyawan


Comment

Berita Terkait


MK Tetapkan Pilkada Serentak Digelar November ...

Mantan Bupati Lampung Barat Parosil Mabsus, kader PDIP itu maju s ...


MK Tetapkan Pilkada Serentak Digelar November ...

MOMENTUM, Bandarlampung--Mahkamah Konstitusi (MK) memutuskan pela ...


KPU Lampung Tengah Hitung Surat Suara Pemilu ...

MOMENTUM, Bandarjaya -- Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Lam ...


Dapil 6 Lampung, Ismet Roni Kuasai Tulangbawa ...

MOMENTUM, Bandarlampung-- Pemilihan Legislalif Daerah Pemilihan ( ...


E-Mail: harianmomentum@gmail.com