25 Desa Rawan Konflik Manusia-Satwa, Lambar Luncurkan Buku Road Map

Tanggal 21 Des 2023 - Laporan Sulemy Wahyu. - 211 Views
Penjabat Bupati Lambar, Nukman peda peluncurkan buku road map konflik antara manusia dan satwa.

MOMENTUM, Liwa -- Terdapat sekitar 25 pekon/desa di Kabupaten Lampung Barat (Lambar) yang kerap terjadi konflik antara manusia dan satwa. Kejadian ini kerap menimbulkan kerugian materiil bagi masyarakat setempat.

Untuk meminimalisir konflik manusia dan satwa berkepanjangan, Pemkab Lambar meluncurkan buku peta jalan (road map) peran dan komitmen multipihak terhadap mitigasi konflik satwa dan peningkatan ekonomi masyarakat yang berkelanjutan tahun 2023-2028.

Buku peta jalan itu hasil rancangan Pemkab Lambar bersama Wildlife Conservation Society Indonesian Program (WCSIP). Diluncurkan oleh Penjabat Bupati Lambar, Nukman di Aula Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) setempat, Kamis 21 Desember 2023.

Peluncurkan dihadiri 79 peserta, terdiri dari para pejabat Pemkab Lambar, pejabat dari intansi vertikal, camat, peratin/kepala desa, lembaga swadaya masyarakat (NGO), perusahaan, perbankan dan pihak lainnya.

Buku tersebut dibahas dengan menghadirkan tiga narasumber: Asisten Perekonomian dan Pembangunan, Kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah dan Balai Besar Taman Nasional Bukit Barisan Selatan.

Nukman mengatakan, peta jalan ditujukan untuk mengintegrasikan kearifan lokal dan melibatkan berbagai pihak baik pemerintah maupun non pemerintah, serta masyarakat. Dengan hadirnya langkah ini, diharapkan dapat menjadi solusi dalam menangani konflik manusia dan satwa liar di wilayah kabupaten Lampung Barat.

Serta dapat diiringi dengan meningkatnya perekonomian masyarakat melalui pemberdayaan di 25 pekon pada 12 kecamatan yang terdampak konflik.

"Kegiatan ini menjadi langkah penting dalam mewujudkan visi peta jalan terwujudnya penghidupan berkelanjutan melalui model pengelolaan atau mitigasi konflik manusia dan satwa luar harmonis, afaptif, responsif, dan bertanggung jawab serta meningkatnya perekonomian masyarakat melalui program pemberdayaan masyarakat," kata Nukman.

Nukman mengunginkan poin-poin teknis pada sasaran rencana kerja dan kegiatan mitigasi konflik dapat diimplementasikan pihak-pihak terkait, terutama perangkat daerah, kecamatan dan pemerintah pekon.

"Pekon bisa menjadikan buku peta jalan sebagai salah satu dasar dalam mengalokasikan anggaran guna melakukan mitigasi bencana, termasuk bencana yang ditimbulkan oleh konflik satwa dan peningkatan ekonomi masyarakat," pungkasnya. (*)

Editor: Muhammad Furqon


Comment

Berita Terkait


Marindo Kebut Pembangunan di Pringsewu ...

MOMENTUM, Pringsewu--Penjabat Bupati Pringsewu Marindo Kurniawan ...


ASN Diperbolehkan WFH Usai Libur Lebaran ...

MOMENTUM, Bandarlampung--Pemerintah mengeluarkan kebijakan bagi A ...


Salat Id di Lapangan Saburai, Gubernur: Keruk ...

MOMENTUM, Bandarlampung--Gubernur Arinal Djunaidi bersama keluarg ...


Pastikan Pelayanan Pemudik, Pj Bupati Tinjau ...

MOMENTUM, Pringsewu -- Penjabat Bupati Pringsewu Marindo Kurniawa ...


E-Mail: harianmomentum@gmail.com