Modus COD Jual Beli Motor, Satu Pelaku Dihajar Massa

Tanggal 14 Apr 2024 - Laporan Agus Setiawan - 237 Views
Tersangka penipuan dan penggelapan sepeda motor.

MOMENTUM, Anaktuha--Seorang pemuda di Lampung Tengah dihajar massa gegara ditinggal temannya yang membawa kabur sepeda motor warga.

Aksi penipuan dan penggelapan itu terjadi di Kampung Srikaton, Kecamatan Anak Tuha, dengan modus pura-pura COD motor, Kamis (11/4/2024).

Pelaku inisial FD (25) dihakimi massa, sementara rekannya inisial RD (25) kini berstatus DPO.

Kapolsek Padang Ratu AKP Edi Suhendra mengatakan, FD kini sudah diamankan di kantor polisi.

"Sebelum kabur, pelaku DPO beralasan mengambil uang di ATM untuk menebus motor korban senilai Rp 28,5 juta," katanya, Sabtu (13-4).

Edi menjelaskan, kejadian itu bermula ketika korban bernama Rudianto (33) didatangi kedua pelaku pukul 15.00 WIB.

Kedua pelaku mengendarai motor Honda Beat warna merah hitam, tanpa nomor polisi.

Saat awal bertemu, kedua pelaku memperkenalkan diri dan mengaku hendak membeli motor Honda CRF milik Rudianto.

Korban pun mempersilahkan keduanya melihat motor yang akan dijual itu di teras rumah.

"Sebelumnya korban memang berniat menjual motor, sudah diposting juga di media sosial Facebook," ujar Edi.

Kemudian, sambung Edi, pelaku FD mengendarai motor untuk sekedar mencoba, sementara RD memeriksa kelengkapan surat.

Edi menyebut, setelah berunding, korban sepakat dengan penawaran pelaku untuk melepas motornya diharga Rp28,5 juta.

"Pelaku RD pun pergi ke ATM membawa motor korban, sementara FD ditinggalkan," katanya.

Singkat cerita, kata Edi, korban curiga karena RD tak kembali, setelah pergi selama 5 menit.

Ditambah, pelaku FD mencoba kabur dengan alasan menyusul RD karena tidak merespon saat dihubungi.

Dari situ Rudianto mulai waspada, lalu menahan pelaku FD di rumahnya, dan mengamankan kontak motor yang dibawanya.

"Ketika sudah mengaku, pelaku FD pun mendapat bogem mentah dari warga yang berdatangan dan terpancing emosi. Sementara salah satu warga melaporkan kejadian ke Polsek Padang Ratu," imbuhnya.

Kapolsek mengatakan, pelaku FD merupakan warga Jln Pagar Dewa, Kelurahan Yukum Jaya, Kecamatan Terbanggi Besar, Lampung Tengah.

"Pelaku dijerat kasus penipuan dan penggelapan, pasal 378 atau 372 KUHPidana. Dengan pidana penjara paling lama 4 tahun," pungkasnya. (**)

Editor: Agus Setyawan


Comment

Berita Terkait


Perkosa Bocah Belia, Ayah Tiri di Lamteng Dic ...

MOMENTUM, Lampung Tengah--Ayah tiri di Lampung Tengah tega memper ...


Granat Pringsewu Gelar Orientasi Pencegahan P ...

MOMENTUM, Pringsewu---Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Granat Kabupate ...


Jual Barang Curian, Anak Bawah Umur Berurusan ...

MOMENTUM, Seputihraman--Polsek Seputih Mataram, Polres Lampung Te ...


Keresahan Warga terhadap Balap Liar, Dapat Re ...

MOMENTUM, Panaragan -- Keresahan masyarakat Pulungkencana, Kabupa ...


E-Mail: harianmomentum@gmail.com